Terbongkar, Bukan dengan Cara Militer, China Pakai Cara Licik agar Diakui sebagai Penguasa Pulau Sengketa

Terbongkar, Bukan dengan Cara Militer, China Pakai Cara Licik agar Diakui sebagai Penguasa Pulau Sengketa


Media-umat - Setelah membangun pangkalan militer di pulau-pulau yang disengketakan di Kepulauan Paracel, Laut China Selatan, China melakukan cara licik untuk memperkuat klaim teritorial atas pulau tersebut.

Cara licik dilakukan setelah China kalah di Pengadilan Tetap Arbitrase di Den Haag, Belanda, 2016 atas pengaduan Filipina.

Tribunal mengeluarkan putusan bahwa China tak memiliki hak historis atas sumber daya perairan di area nine-dash line--wilayah imajiner yang dihubungkan 9 titik-- dan dianggap melanggar kedaulatan Filipina.

Mahkamah juga menyatakan bahwa reklamasi pulau yang dilakukan China di perairan ini tidak memberi hak apa pun kepada pemerintah China.

Mahkamah mengatakan China telah melakukan pelanggaran atas hak-hak kedaulatan Filipina dan menegaskan bahwa China 'telah menyebabkan kerusakan lingkungan' di Laut China Selatan dengan membangun pulau-pulau buatan.

Kini China menggencarkan pertanian sayuran di Pulau Woody, Kepulauan Paracel, Laut China Selatan, seperti dilansir media pemerintah China, Global Times yang berbasis di Beijing.

Kubis yang ditanam di sebuah pulau kecil akan membantu China mengukuhkan klaimnya di wilayah lebih luas di laut yang disengketakan, dengan membuat lebih banyak orang tinggal di sana dan membuktikan bahwa mereka dapat memenuhi kebutuhan mereka sendiri.

Personel Angkatan Laut China bulan lalu memanen 750 kilogram kubis di Pulau Woody.

Mereka menggunakan teknologi yang dikembangkan di dalam negeri untuk membudidayakan berbagai jenis kubis, seperti bokchoy dan selada, sebut media itu.

Vietnam dan Taiwan juga mengklaim pulau tersebut serta laut di sekitarnya.

Pakar menilai pemberitaan panen kubis di Pulau Woody itu akan membantu China membuktikan adanya aktivitas ekonomi di pulau sengketa tersebut, suatu nilai tambah dalam upayanya mendapatkan landasan hukum yang diakui internasional untuk menguasai Paracel.

"Selain penggunaan militer, Anda perlu melakukan sesuatu yang substantif untuk mendukung klaim kedaulatan Anda," kata Oh Ei Sun, Senior Fellows di Institut Urusan Internasional Singapura.

"Anda perlu melakukan sesuatu yang dapat memajukan apa yang disebut ekonomi lokal."

Teknologi di balik tanaman Tiongkok di Pulau Woody dapat "mendukung komunitas" di sana, lansir Global Times.

Sekitar 1.000 orang sudah tinggal di pulau itu.

Mereka sangat bergantung pada pengiriman makanan dari daratan China.

Terobosan pertanian di Pulau Woody bertentangan dengan pernyataan pengadilan pada tahun 2016 bahwa pulau-pulau di laut tidak dapat mendukung "komunitas mereka sendiri".

“Anda dapat memasukkan faktor ini sebagai bagian dari strategi holistik untuk menunjukkan kemampuan tempat tinggal,” kata Alan Chong, profesor di Sekolah Studi Internasional S. Rajaratnam di Singapura.

Taiwan, Vietnam dan Filipina telah mempromosikan penanaman tanaman di pulau-pulau di bawah kendali mereka di laut yang diperebutkan tetapi tanpa keuntungan hukum yang jelas, kata para analis.

2016, Mantan Presiden Taiwan Ma Ying-jeou berpendapat penanaman jagung, ubi jalar dan peternakan ayam di Pulau Taiping Kepulauan Spratly (yang dikuasai Taiwan) membuktikan bahwa pulau itu mendukung populasi manusia.

Oleh karena itu Ma menilai Pulau Taiping menjadi titik awal penghitungan zona ekonomi eksklusif 200 mil laut di laut di sekitarnya.

Beberapa dari 300 warga Filipina yang tinggal di Pulau Thitu Kepulauan Spratly juga menanam tanaman mereka sendiri.

Vietnam juga berusaha keras untuk menanam tanaman di pulau-pulau Laut China Selatan di bawah kendali mereka, kata Carl Thayer, profesor emeritus di Universitas New South Wales Australia.

China telah menanam tanaman di maritimnya, bahkan sebelum pengumuman panen kol baru-baru ini, katanya.

Akhirnya, pertanian akan berhadapan dengan kurangnya ruang lahan karena masing-masing pulau berukuran kecil dan penggunaan lahan yang bersaing seperti tempat tinggal manusia.

"Di mana titik persimpangan di mana Anda dapat membuat cukup untuk memberi makan semua orang di pulau dan secara signifikan mengurangi impor?" tanya Thayer.

"Saya skeptis bahwa kita membuat lompatan dalam argumen hukum." (voa news)

0 Response to "Terbongkar, Bukan dengan Cara Militer, China Pakai Cara Licik agar Diakui sebagai Penguasa Pulau Sengketa"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel