Jokowi Diputus Bersalah, Natalius Pigai: Penutupan Internet Itu Bentuk Kepanikan Pemerintah

Jokowi Diputus Bersalah, Natalius Pigai: Penutupan Internet Itu Bentuk Kepanikan Pemerintah


Media-umat - Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta memutuskan Presiden Joko Widodo dan Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate bersalah atas kebijakan memutus internet di Papua.

Jokowi dan Menkominfo terbukti melakukan perbuatan melawan hukum terkait pemblokiran atau pelambatan koneksi internet di Papua pada 2019.

Aktivis yang juga mantan Komisioner Komnas HAM Natalius Pigai berpendapat, diputus bersalahnya Jokowi dan Johnny G Plate dapat diartikan pemerintah secara sadar dan sengaja menutupi kejahatan di Papua yang berlangung secara masif dan terstruktur.

“Penutupuan akses internet itu (juga) bentuk kepanikan pemerintah menghadapi gelombang demontrasi di Papua yang mana aktor-aktornya adalah rata-rata buzzer yang disiapkan dan dikendalikan pemerintah,” kata Pigai kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (3/6).

Dengan menutup akses internet di bumi Cendrawasih itu, pemerintahan Jokowi dinilai takut jika Informasi tentang berbagai kejahatan negara (state terorisme) di Papua terbongkar keluar melalui media elektronik dan diketahui publik Internasional.

“Jakarta lebih menyukai Papua jadi daerah tragedi,” pungkas Pigai. (Rmol)

0 Response to "Jokowi Diputus Bersalah, Natalius Pigai: Penutupan Internet Itu Bentuk Kepanikan Pemerintah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...